Gubernur Sulsel Prihatin Terhadap Kasus Dugaan Pelecehan Terhadap Bayi di Jeneponto

Gubernur Sulsel Instruksikan Pendampingan dan Pelayanan Medis Untuk Bayi Dugaan Pelecehan di Jeneponto

MAKASSAR, BERANDANEWS.NET – Gubernur Sulawesi Selatan, Andi Sudirman Sulaiman merasa prihatin mendapat laporan seorang bayi berusia sekitar 2 bulan yang diduga menjadi korban pelecehan seksual di Jeneponto.

“Kita sangat prihatin dengan kabar kejadian dugaan pelecehan seksual terhadap bayi di Jeneponto. Kita sangat sedih atas kejadian ini,” ujarnya, Minggu (20/3/2022).

Baca Juga : Dibuka Jokowi, Pertemuan ke-144 IPU Bahas Perubahan Iklim Kesetaran Pemuda Hingga Konflik Rusia-Ukraina

Ia pun berharap, peran Pemerintah Daerah dalam upaya mencegah terjadinya kekerasan terhadap anak.

“Semua elemen masyarakat perlu terlibat bersama, bagaimana saling mengingatkan pentingnya pembinaan moral. Bagaimana menjaga dan memberi perlindungan bagi anak-anak kita,” kata Andi Sudirman.

Andi Sudirman pun telah menginstruksikan terhadap Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk dan KB (DP3A-DALDUK KB) Sulsel untuk memberikan pendampingan terhadap bayi perempuan tersebut.

Baca Juga : Produk Lokal Bedda Pica Macenning dipalsukan, Syamsul Laporkan Oknum ke Polisi

Termasuk penanganan medis Korban di RS milik Pemprov Sulsel, yakni di RSUD Labuang Baji sebagai RS Rujukan korban kekerasan yang didampingi UPT PPA pada DP3A-DALDUK KB Sulsel.

“Dinas P3A Dalduk KB fokus untuk fasilitasi penanganan dan pendampingan korban,” kata Kepala DP3A Dalduk KB Sulsel, Fitriah Zainuddin.

Ditambahkan Direktur RSUD Labuang Baji, Haris Nawawi menyampaikan, “Saat ini korban di rawat inap di RS Labuang Baji. Ini menjadi fokus kita atas instruksi bapak Gubernur dalam memberikan penanganan terhadap korban,”jelasnya.(#)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button